Monday, April 30, 2007

FULL-TIME PASTOR BUT ONLY PART-TIME FOLLOWER OF JESUS: WHAT IT TOOK TO FIND MY REAL MINISTRY

By Craig Groeschel

From my earliest memories, I remember "playing the game": try to say the right things at the right times to the right people. When the people or circumstances changed, so did I.

As a young child, I tried to please my parents. In school I made sure my teachers got my grandest act. There's nothing terribly wrong with that, but looking back, I see that those were just practice runs for what would come later.

As a teen I did almost anything for acceptance from my buddies. I partied, swore, lied, cheated, and stole. By the time I got to college, I was playing so many different roles that I began to lose track of the real me. Honestly, I began to wonder if there was a real me.

At nineteen I became a follower of Christ. And the parts of my life he changed, he changed miraculously. He cleaned house. But in a darkened corner here, a locked closet there, I continued to believe I was better off putting up a front.
It was a new front, a spiritual one. But still the same old game, just played on a different stage.

Within a few years, I became a pastor. You'd think that would have shaken the deceit right out of me. But as a young pastor, I simply turned pro. My church members observed my finest performances. I fooled many of them, but I didn't fool myself.

And I didn't fool God.

I entered seminary after I had been a pastor for a while. One of my professors taught me many invaluable ministry principles. In fact, I still practice most of what I learned from him. However, one of the things he shared I now believe was not only wrong, but incredibly dangerous. He called it the "pastor's mystique," and he said we had to guard it at all cost.

"People think they want their pastors to be normal, everyday people," he told our class, "but they really don't. They want to see you as better than the average person. Church members want to believe your marriage is always strong, your faith never falters, and you are virtually without sin."
I soaked up his advice.

Week after week, he warned about a pastor's mystique: "Keep your guard up. Don't let them know the real you. Dress the part. Talk the part. You're a pastor now. Never let them into your life, or you'll regret it."

This sounded logical to me. He'd obviously been deeply wounded in his ministry and wanted to help us avoid similar pain. He meant well. So I continued perfecting my "good pastor" act. I'd smile big, shake each hand with both of mine, and end each conversation with the pastor's best line: "God bless you." Somewhere, though, I forgot that God called me not to be like a pastor, but to be like Christ.

That's when my spiritual struggles started. I was not living with gross, unconfessed sin—at least not the kind that gets pastors fired. And my motives weren't bad. I loved Jesus and his people. Every bone in my body desired to make a difference for God in this world. I poured my heart into ministry, enduring long hours, boring meetings, temperamental people, and plenty of good, old-fashioned church conflicts—all for Jesus.

After a few years, I became good at being a pastor. Ministerial words flowed from my mouth. I learned what to say and what not to say. Weddings were a breeze, and funerals were becoming easier. Preaching came naturally, and my counseling skills improved. People said I was an "up 'n' comer" who'd rise quickly through the ranks to a bigger church. From the outside, everything looked good.

But God doesn't look at the outside.

Mid-service ConfessionsOne Sunday, after another week of performing, I stood to preach. As I approached the pulpit, the truth hit me squarely between the eyes. I hadn't prayed. Not that day. Not the day before. To the best of my knowledge, I hadn't prayed all week.

And I called myself a pastor. That's when it dawned on me: I had become a full-time minister and a part-time follower of Christ. From the outside, I looked the part. "God bless you," I'd say, followed by, "I'll be praying for you."
But that was usually a lie.

Stepping onto the platform that morning, I admitted to myself that I was not a pastor first, but a regular, scared, insecure, everyday guy whose life had been touched by Jesus. And if Jesus really loved me as I was (I knew he did), then why should I go on trying to be someone I wasn't?

I stumbled through that sermon, forcing the words to come out. The message was superficial, plastic. I drove home that day ashamed of the role I'd played, but cautiously hopeful I might learn to be honest.

All week I agonized, praying as I hadn't prayed in months: God, what if I tell them who I really am? What if they know I'm terrified? What if they reject me? Fire me? I swallowed hard. Then I ventured a step further: Is this what You want me to do?

I thought I sensed God's assurance, but I wasn't sure. Desperately I hoped it was him leading me, and not just my own whacked-out thoughts.

The next Sunday I walked to the platform uncharacteristically unprepared—not one written note. The only preparation was in my heart. My throat dry, nervous beyond description, I stared at 200 committed churchgoers. They stared politely back.
Silence.

Finally I spoke. "My relationship with God is not what it should be." My voice quavered. No one moved. I plunged ahead. "I've confessed to God, but now I'm going to confess to you: I've become a full-time minister but a part-time follower of Christ."

You could have heard a communion wafer snap.

I opened my heart and invited everyone inside. The message that Sunday was unembellished: no humor, no quotes, no poems. It was void of clever sayings or points starting with the same letter. But the message was true. I held nothing back. It was the biggest public risk I'd ever taken. It was also my first authentic sermon, the first time the real me made a showing. In the middle of my talk, something happened, something new …

God made himself known.

His presence is hard to describe, but it's even harder to miss. Some people cried quietly in their seats. Others sobbed openly—not so much for my sins, but for their own. Before I had finished my confession, many gathered at the altar to repent along with me.

God's peace replaced my fear. His assurance pushed away my doubts. Christ's power invaded my weakness. In that moment, Jesus became as real to me as he had ever been. The Savior was with me. "Well done," I felt him say.
That's when it all changed. I became a full-time follower of Christ who happened to be a pastor. No more make-believe. No posing. And no playing games. From that moment on, I would be who I am.

Or nothing at all.

Craig Groeschel is pastor of LifeChurch.tv in Edmond, Oklahoma, and eight other locations.

Excerpted from Confessions of a Pastor © 2006 by Craig Groeschel. Used by permission of Multnomah Publishers, a division of Random House, Inc.

Friday, April 27, 2007

ANDAI DIA DUDUK DI DEKAT ANDA . . .

Suasana haru menyelimuti aula Badan Reserse dan Kriminal (Bareskrim) Mabes Polri kemarin siang. Saat itu, dengan suara terbata-bata dan diiringi isak tangis, Julia Girsang, 43, menceritakan peristiwa paling kelam dalam sejarah keluarganya pada 26 Mei 2004.

Hari itu suaminya, Ferry Silalahi, yang berdinas sebagai penuntut umum di Kejaksaan Tinggi Sulawesi Tengah, meregang nyawa. Peluru yang ditembakkan orang tak dikenal menembus dadanya. Mobil Isuzu Panther yang melaju di Jalan Swadaya, Palu, itu pun berhenti.

Yang membuatnya trauma, saat peristiwa terjadi, Julia berada di kursi depan di samping Ferry. "Kata pertama mendiang suami saya, ’Mami kita ditembak’," ujarnya mengenang. Dia kemudian kembali menangis.
Suara tangis Julia didengar Lilik Purnomo alias Haris, penembak sang suami, yang duduk terpisah sekitar 20 kursi sebelah kiri Julia. Namun, posisi keduanya tidak memungkinkan untuk saling menatap karena terhalang wartawan.

Mendengar tangis Julia, Haris menundukkan wajah. Kemarin, untuk kali pertama Julia datang bersama kedua anaknya, Adolf, 6, dan Angeliq, 5. Turut hadir beberapa kerabat dekat Julia, termasuk mantan Menpan T.B. Silalahi.

Ketika jenazah (Ferry) yang menjadi korban rangkaian kerusuhan Poso dan Palu, Sulawesi Tengah, disemayamkan, kata Julia, dirinya berdoa agar Tuhan mempertemukan dengan orang yang menembak suami. "Tuhan, pertemukan aku dengannya. One day (suatu hari) aku pasti bertemu," lanjut perempuan yang kini menetap di Tangerang, Jawa Barat, itu.

Hampir tiga tahun berlalu, keinginan Julia akhirnya terkabul. Tapi, perempuan 43 tahun itu tidak menaruh dendam sedikit pun. "Pada Mas (Haris) yang melakukan sesuatu pada suami saya, sungguh ini anugerah dari Tuhan. Sedikit pun saya tidak ada dendam," tegasnya. Karena sikapnya tersebut, Julia mengakui ada orang yang mengatakan dirinya tidak sayang kepada suami.

"Saya tidak tahu. Yang saya tahu Tuhan ada dalam diri saya yang memaafkan. Orang juga mungkin bilang saya gila. Suamimu ditembak di depan kamu dan kamu lihat sendiri tetesan darahnya (tapi kamu maafkan)," katanya. Dia kemudian menangis lagi.

Bila Anda menjadi Julia, sang istri yang melihat suaminya tertembak, maka apa yang Anda mau lakukan ketika sang penembak ternyata duduk di dekat Anda?

Thursday, April 26, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (20)

Bagaimana prosesnya? Kita dapat mengajak orang traumatis untuk mengingat hal-hal mendetail dari pengalaman traumatis masa lalunya secara faktual. Contohnya: Bila kita menghadapi orang traumatis akibat serangan badai tsunami, maka kita dapat mengajaknya untuk mengingat fakta-fakta, antara lain: kronologis peristiwa, reaksi orang lain ketika melihat air laut yang menyusut dengan drastis, reaksi orang-orang ketika melihat gelombang air yang mulai melaju ke depan dengan cepat, reaksi dirinya sendiri, dan seterusnya. Fakta-fakta inilah yang dapat terlebih dahulu diingat. Perlu kita ketahui sebelumnya, bahwa orang traumatis yang melakukan aktifitas dalam tahap ini mungkin saja mengalami guncangan emosi, seperti menangis, terdiam, marah, dan sebagainya. Dengan kata lain, kita tidak perlu terkejut bila kita menyaksikan ekspresi emosinya.

Setelah membicarakan mengenai peristiwa-peristiwa traumatis secara faktual, maka kita mulai dapat menanyakan tanggapan orang itu atas peristiwa yang terjadi. Tanggapan ini bisa dimulai dari sudut pikiran atau perasaannya. Bila kita ingin memahami tanggapannya dari sudut pikiran, maka kita dapat menanyakan hal-hal seperti: Apa yang Anda pikirkan tentang peristiwa itu, apa pandangan Anda mengenai kejadian tersebut, bagaimana Anda memahami Allah ketika peristiwa itu terjadi, lalu apa yang engkau pikirkan selanjutnya, dan seterusnya.

Selain dari sudut koginitif/pikirannya, kita juga perlu berusaha untuk memahami pengalamannya dari sudut perasaannya. Pertanyaan-pertanyaan yang menuntun pada alam perasaannya, antara lain: Apa yang engkau rasakan ketika pengalaman itu terjadi, apa yang engkau rasakan saat ini ketika pengalaman itu sudah terjadi sekian lama, bagaimana engkau mengatasi perasaan itu, dan sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan pada tahap inilah yang seringkali membuat orang traumatis meneteskan air mata. Lalu apa yang kita lakukan ketika menghadapi ekspresi emosinya? Jawabannya hanya satu: izinkan air mata itu berbicara. Dengan kata lain, kita tidak perlu merasa risih atau memberikan tanggapan lain. Kita hanya perlu membiarkan orang tersebut melepaskan emosinya dengan rasa aman. Menanggapi hal ini, Yeo mengatakan bahwa kesedihan yang mendalam tetap bisa kembali lagi, namun kedalaman kesedihannya akan lebih berkurang.

Dalam aktifitas mengingat ini, kita tentunya juga dapat mengajak orang traumatis untuk mengingat hal-hal yang positif. Contohnya, bila kita menghadapi orang traumatis akibat gelombang tsunami, maka kita dapat mengajaknya untuk mengenang masa-masa di mana ia selamat dari gelombang tersebut, atau masa di mana ia dapat menghargai kehidupan dengan lebih baik lagi.

Di akhir pembahasan bagian ini, kita perlu mengetahui bahwa aktifitas mengingat tidak selalu dilakukan secara verbal antara orang traumatis dan kita. Untuk melakukan hal ini, kita perlu menghargai cara yang paling nyaman baginya untuk melakukan aktifitas mengingat. Ada orang yang lebih nyaman untuk berbicara secara langsung, ada orang yang lebih nyaman untuk menuliskan ingatannya, ada orang yang lebih nyaman untuk menggambar. Tentunya, bila ia mengomunikasikan dalam bahasa yang hanya dimengerti oleh dirinya sendiri, maka kita masih perlu menanyakan arti dari bahasa itu sendiri. Contohnya, seorang pemuda bercerita mengenai pengalaman traumatis atas apa yang pernah dilakukan oleh orang tuanya. Ketika saya menanyakan pikiran dan perasaannya, ia hanya menyodorkan gambar yang diwarnai dalam bukunya. Menghadapi hal ini, maka saya pun membiarkan dirinya bercerita melalui gambar dan warna tersebut. Dari sanalah saya baru dapat memahami alam pikiran dan perasaannya.

Wednesday, April 25, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (19)

Hal kedua yang dapat dilakukan seorang penolong adalah mengajak orang traumatis untuk mengingat kembali peristiwa traumatis tersebut. Tapi apa tujuannya? Tujuannya adalah agar orang traumatis tersebut dapat menemukan kembali keyakinan bahwa ia masih dapat menguasai hal-hal tertentu dalam hidupnya. Namun kenyataannya, banyak orang yang mengalami trauma tidak mau mengingat kembali peristiwa traumatis di masa lalunya. Salah satu alasan di balik perilaku ini adalah karena mereka merasa bahwa dengan melupakan peristiwa itu maka mereka akan “sembuh” dengan sendirinya. Yeo berpendapat bahwa hal ini mungkin saja terjadi, namun sayangnya seringkali perilaku tersebut justru dapat menjadi pengalaman yang mengganggu di masa-masa mendatang. Meski aktifitas mengingat ini tidak menjamin seseorang akan melewati gejala PTSD dengan sempurna, namun setidaknya hal ini akan mengurangi gejala-gejala tersebut.

Sekarang bagaimana prosesnya? Tunggu ya . . .

Friday, April 20, 2007

CONTOH KASUS 2

Teror Cho Seung-Hui berlanjut. Meski tubuhnya sudah terbujur kaku di rumah sakit, pembantai 32 mahasiswa dan dosen di Kampus Virginia Tech, Senin pagi (16/4), itu kini meneror seluruh dunia dengan pesan pernyataan, foto, serta video yang dia tinggalkan. Cho mengirimkan pesan itu di sela waktu antara pembantaian di asrama dan ruang kelas di Norris Hall.

Tampaknya, dia berharap pesan tersebut tersiar ke seluruh dunia. Hal itu terlihat dari alamat yang dituju pesan online tersebut. Mahasiswa senior sastra Inggris Virginia Tech asal Korsel itu mengirimkan paket pesan yang berisi 1.800 kata, 43 foto, dan 27 file video ke e-mail Presiden Direktur Stasiun TV NBC News Steve Capus.

Rekaman yang ditayangkan dalam acara NBC Nightly News, Rabu sore (18/4) waktu setempat, tersebut menunjukkan sebelas foto yang menampilkan gambar Cho yang sedang mengacungkan pistol ke kamera. Beberapa foto menunjukkan dia tersenyum. Ada pula yang bermuka masam dan menggeram. Ada foto saat Cho membawa dua senjata, satu senjata di setiap tangannya. Dalam tayangan video itu, dia memakai celana berwarna khaki yang bermotif khas militer, sarung tangan, kaus hitam, sebuah tas punggung, serta sebuah topi baseball hitam.

Sebagian besar pernyataan Cho berisi kata-kata yang membingungkan dan hal-hal bersifat sadis serta cabul. "Kalian memojokkanku dan hanya memberiku satu-satunya jalan (untuk membalas). Keputusan telah kalian buat dan kini kalian akan melihat darah di kedua tanganmu dan tak akan pernah dibersihkan," ungkapnya.

Saat menyampaikan pernyataan itu, Cho memandang kamera secara tajam sambil memegang dua pistol yang digunakan dalam aksinya. Di sekeliling dia terlihat pula beberapa jenis senjata lain. "Sebenarnya, aku tidak harus melakukan hal ini. Aku bisa saja pergi, melarikan diri. Tapi, tidak. Aku tak akan lari lagi. Sekarang bukan lagi tentang diriku. Ini untuk anak-anak, untuk saudara-saudaraku! Aku lakukan ini untuk mereka," ujarnya.

Dalam tayangan video yang ditampilkan, Cho terlihat sangat marah pada lingkungan sekitar. "Apa kalian tahu rasanya menjadi manusia yang disia-sia? Apa kalian tahu rasanya setiap saat dihina dan tidak mampu merasakan kesenangan kalian? Aku yakin, selama hidup, kalian tidak pernah sekalipun merasakan sakit hati itu," kata Cho yang berasal dari keluarga pas-pasan, orang tuanya bekerja sebagai tukang cuci di pinggiran Washington, tersebut. Selanjutnya, dia menceritakan bagaimana dirinya diusir saat mengikuti kelas bahasa Inggris dan harus menjalani rehabilitasi sebagai hukuman.

"Kalian telah menghancurkan hati, memperkosa jiwaku, dan merusak semua kesenanganku. Kalian hanya melihatku sebagai anak menyedihkan yang harus kalian singkirkan. Terima kasih. Kini aku akan mati layaknya Yesus. Aku akan menginspirasi generasi yang lemah dan tak berdaya untuk melawan," tegasnya sambil mengutuk kehidupan mewah di sekitarnya, sedangkan dirinya dan keluarganya harus hidup serba kekurangan sebagai imigran.

"Mobil Mercedes kalian itu tidak cukup. Kalung emasmu, uang-uangmu, itu tidak cukup. Apalagi cognac dan vodkamu, semua milikmu itu tidak cukup untuk mencukupi sikap hedonis kalian. Kalian memiliki semuanya," katanya

Cho juga menyebut nama Eric Harris dan Dylan Klebold. Dua pembunuh sadis tersebut, tampaknya, menginspirasi pemuda pendiam tersebut, sehingga nekat membantai di Kampus Virginia Tech.

Pada 20 April 1999, Eric Harris dan Dylan Klebold membunuh 12 siswa serta seorang guru di Columbine High School. Dua orang itu akhirnya juga bunuh diri setelah aksi tersebut.
(Diadaptasi dari: http://jawapos.co.id/index.php?act=detail&id=8504).

Pertanyaannya, andaikata Cho tidak melakukan bunuh diri dan saat ini dia sedang berada dalam penjara, maka apa yang Anda lakukan atau katakan ketika berjumpa dengan Cho? Sekali lagi, coba kaitkan dengan pelajaran mengenai orang traumatis.

Thursday, April 19, 2007

CONTOH KASUS

Penembakan di AS
Anakku Cuma Sekolah, Mengapa Ditembak?

Sugiyarti (56) terduduk lesu di atas tikar yang ada di ruang keluarga. Matanya sembab akibat terlalu banyak menangis. Pandangan matanya menerawang dan sesekali ia menyebut Mora. Seusai menyebut nama anaknya itu, tangis kembali tak tertahan dan air matanya berderai. Mora adalah panggilan akrab Partahi Mamora Halomoan Lombantoruan (35). Ia merupakan satu dari 33 mahasiswa yang tewas dalam penembakan di Virginia Tech University, Amerika Serikat, Senin (16/4).

"Kenapa di kampus bisa ada pistol. Anakku cuma sekolah, mengapa ditembak," kata Sugiyarti. Kepedihan dan penyesalan memang tidak dapat disembunyikan oleh wanita berpangkat letnan kolonel (CPM) yang sehari-hari bertugas di POM Komando Daerah Militer IV Diponegoro itu saat ditemui di kediamannya di Perumahan Sinar Waluyo, Tembalang, Semarang, Jawa Tengah, Rabu kemarin.

Dalam kepedihannya, kenangan akan Mora sepertinya tak hilang. Bahkan, percakapan terakhir lewat telepon internasional pada Minggu malam lalu beberapa kali dia ulang. "Nak, kau bilang disertasi sulit, sabar ya Nak. Jangan lupa kalau pulang ijazahmu dibawa. Ibu tunggu kau di rumah ya, Nak?" ucap Sugiyarti dengan suara lirih.

Yang sangat ia sesali ialah tidak mengizinkan Mora untuk pulang ke Indonesia saat liburan nanti. Sebab, menurut Sugiyarti, akan lebih baik kalau Mora berekreasi di AS agar lebih mengenal negara itu.

Sugiyarti memang bukan ibu kandung Mora, tetapi kasih sayangnya luar biasa. Ia menikah dengan Letkol (Purn) Tohom Lombantoruan, yang kini tinggal di Medan, Sumatera Utara, saat Mora masih kelas I SD. Pernikahan itu dilakukan setelah ibu kandung Mora meninggal.

Pertanyaannya, bila Ibu Sugiyarti adalah orang yang Anda kenal, maka apakah yang akan Anda lakukan untuknya? Cobalah kaitkan dengan pelajaran yang selama ini Anda dapatkan di blogspot.

Wednesday, April 18, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (18)

Penyebab kegagalan umum yang kedua adalah karena kita mulai tidak sabar dengan apa yang dipresentasikannya. Menangani orang traumatis tidaklah mudah. Semakin lama ia membawa masalah PTSD, maka semakin sulit kita menolongnya. Alasannya, karena masalah-masalah PTSD telah dijadikan sebagai pattern of life atau kebiasaannya. Artinya, gejala-gejala PTSD (Ingat, akronim SIP) tersebut telah menjadi bagian dalam hidupnya yang sulit sekali untuk dipisahkan atau diselesaikan. Bila kita menghadapi orang yang demikian, maka kita akan menemukan kompleksitas masalahnya. Di sinilah kita memerlukan kesabaran karena apa yang dipresentasikannya cenderung merupakan pembenaran atas pikiran, perasaan, dan perbuatannya. Bila kita tidak sabar, maka kita justru akan mengalami hambatan untuk memasuki alam berpikirnya. Atau dengan kata lain, kita akan menemukan kesulitan untuk memberikan pengertian baginya.

Tuesday, April 17, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (17)

Kita akan memasuki tahap pembahasan mengenai cara kita menolong orang traumatis. Sebagai catatan yang harus selalu diingat adalah bahwa tahap menolong secara teknis akan jauh lebih mudah dilakukan bila sang penolong telah memenuhi kualifikasi seorang penolong. Sekarang bagaimana kita menolong orang traumatis? Pertama, memberikan pengertian kepada orang traumatis. Hal ini adalah hal yang pertama dan paling utama harus dilakukan oleh seorang penolong. Seorang pakar konseling pernah mengatakan bahwa hanya dengan memberikan pengertian, kita sebenarnya telah menolong dirinya lebih dari 50% masalahnya. Tapi apa yang dimaksud dengan memberikan pengertian? Memberikan pengertian yang dimaksud di sini adalah kita mampu memahami perasaannya, pemikirannya, perilakunya. Selain itu, kita juga mampu memahami alasan-alasan di balik pemikiran, perasaan dan perilakunya. Inilah yang disebut dengan empati; kita mampu memakai “sepatunya” orang tersebut. Atau dengan kata lain, kita mampu memahami posisi dirinya. Meski sekalipun pengalaman traumatis sebagian merupakan kesalahannya, namun toh ia tetap mengalami trauma. Ia tetap mengalami gangguan perasaan, pikiran, dan perilaku akibat trauma tersebut. Sebab itu, sebagai seorang pribadi yang berharga, ia perlu dipahami atau dimengerti posisinya.

Kegagalan untuk memberikan pengertian akan terjadi bila kita berusaha untuk memasukkan dirinya ke dalam dunia berpikir kita. Mungkin kita melakukan hal ini secara tidak sadar. Contohnya: ketika kita menghadapi seorang pria yang kena PHK, maka kita memberikan nasihat, “Jangan sedih ya. Kamu masih punya pengharapan karena kamu mampu. Saya dulu juga pernah mengalami hal ini. Tapi saya tidak mau berlarut-larut dalam kesedihan ini. Saya bertekad untuk bangkit karena saya merasa masih mampu. Kalau saya bisa, maka kamu pun bisa.” Perhatikanlah kasus tadi. Dari sana kita melihat bahwa kita telah gagal memberikan pengertian buat dirinya. Kita justru menuntut dirinya untuk mengerti kita. Inilah kegagalan yang cukup sering terjadi. Apa penyebab kegagalan ini? Salah satu penyebab umumnya adalah karena kita merasa sudah memiliki pengalaman yang sama dengannya. Selain itu, bila kita sudah berhasil melewati pengalaman tersebut, maka kita cenderung antusias untuk menasihati orang lain berdasarkan pengalaman kita.

Besok kita akan membahas penyebab kegagalan umum yang kedua.

Friday, April 13, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (16)

4. Ia memiliki keyakinan yang benar tentang pribadi
Apa maksudnya butir ini? Maksudnya adalah kita, sebagai seorang penolong, harus memiliki pandangan bahwa semua orang adalah pribadi yang berharga. Hal ini berarti bahwa kita mampu meyakini bahwa seorang yang cacat mental, seorang yang cacat jasmani, seorang yang melakukan kriminalitas, seorang yang dianggap gila oleh masyarakat, seorang yang papah, dan termasuk seorang yang mengalami trauma memiliki kepribadian yang berharga. Bila demikian, maka kita harus menghormati dan menghargai mereka apa adanya.

Sayangnya, kita hidup dalam di tengah-tengah masyarakat yang menilai keberhargaan pribadi seseorang berdasarkan keahliannya, kekayaannya, kecakapannya, dan sebagainya. Manusia seringkali dihargai berdasarkan kegunaannya. Bila ia sudah tidak dapat digunakan lagi, maka ia tidak berharga di mata masyarakat. Bila ia sudah tidak dapat lagi berpikir dengan baik, maka ia mudah diremehkan oleh orang lain. Bila ia tidak mampu mengerjakan sesuatu karena kecacatan tubuhnya, maka ia dianggap kurang berharga. Seorang teman yang melayani di tengah-tengah orang cacat mental pernah bercerita kepada saya. Satu ketika ia melayani seorang cacat mental yang sulit sekali bicara. Orang cacat mental ini harus berjuang sekeras mungkin untuk mengucapkan satu suku kata. Dan biasanya, ia baru berhasil mengucapkan satu suku kata dalam waktu sekitar 20 detik. Teman saya bercerita bahwa banyak orang sudah tidak menganggap dia lagi. Seakan-akan dia tidak pernah lahir di dunia ini. Dia dikucilkan. Setiap kali orang cacat mental itu mau mengajak bicara dengan seseorang, orang itu akan berusaha untuk menghindarinya. Orang-orang sulit melihat bahwa orang yang cacat mental juga memiliki kepribadian yang berharga.

Sebagai orang Kristen, kita mengerti bahwa semua orang diciptakan seturut dengan gambar dan rupa Allah. Apa artinya? Memang banyak perdebatan untuk memahami hal ini. Namun arti sederhananya adalah manusia diciptakan dengan kepribadian yang berharga karena ia adalah satu-satunya makhluk yang diciptakan seturut dengan gambar dan rupa-Nya; hewan dan tumbuhan tidak diciptakan seperti manusia. Di sinilah letak keunikan manusia di antara ciptaan lainnya. Sebab itu, siapapun dia, selama dia adalah seorang manusia, maka kita harus melihatnya sebagai pribadi yang berharga. Bila Allah saja menghargai manusia, maka mengapa kita tidak menghargai manusia yang dihargai Allah itu?

Keyakinan seperti ini patut dimiliki oleh kita yang memiliki keinginan untuk menolong orang traumatis. Apa bahayanya bila kita tidak memiliki keyakinan bahwa ia adalah pribadi yang berharga? Salah satu bahaya vitalnya adalah kita cenderung memperlakukan dia secara mekanik atau seperti mesin. Meski kita memberikan pertolongan, namun kita akan berperilaku seperti seorang teknisi yang membetulkan kerusakan mobil. Contohnya, kita akan menolong dengan tanpa perasaan atau tanpa memahami dunianya, atau kita mungkin akan menolong dengan tanpa kemauan untuk menjaga hal-hal yang konfidensial darinya, atau mungkin lebih buruknya, kita akan memperlakukan dia sebagai kelinci percobaan. Bukankah perbuatan yang muncul dari keyakinan yang salah tentang pribadi justru hanya akan menambah pengalaman trauma bagi orang traumatis?

Thursday, April 12, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (15)

3. Ia mampu menjaga kerahasiaan
Seorang penolong harus menghargai semua hal yang diceritakan oleh orang traumatis. Salah satu bentuk penghargaan itu adalah ketika seorang penolong mampu menjaga kerahasiaan dari apa yang pernah diceritakan oleh orang traumatis itu. Mengapa kita perlu menjaga kerahasiaan? Alasannya, karena seorang penolong harus menjadi tempat yang aman baginya untuk menceritakan banyak hal yang tidak pernah didengarkan oleh orang lain. Kita akan menjadi ancaman baginya bila ia mendapati bahwa apa yang diceritakan itu ternyata meluber ke telinga orang lain yang tidak diketahuinya. Alasan berikutnya, karena seorang yang pernah mengalami trauma bukanlah kelinci percobaan di mana kita bisa mengumumkan hasil/proses penelitiannya. Ia tetaplah seorang manusia yang memiliki martabat. Oleh sebab itu, ketika kita membeberkan rahasia pengalaman traumatisnya kepada orang lain tanpa sepengetahuannya, maka sebenarnya kita sedang meremehkannya. Apalagi, bila ia sendiri mengatakan dengan jelas agar kita dapat merahasiakan hal-hal tertentu dari apa yang diceritakannya, maka kita sama sekali tidak boleh menceritakan hal-hal itu.

Tapi apakah memang tidak ada lagi batasan di mana kita bisa melanggar kerahasiaan itu? Ada. Kapan itu? Bila kita mendapati dua situasi, yaitu: Pertama, ketika orang yang mengalami trauma berniat untuk melakukan bunuh diri. Seperti yang pernah disebutkan sebelumnya mengenai gejala PTSD, seorang traumatis bisa saja memiliki pandangan negatif tentang hidup dan masa depannya sehingga dapat menuntun pada keinginannya untuk mengakhiri hidupnya. Bila kita menemukan tanda-tanda orang tersebut akan melakukan bunuh diri, atau setidaknya melukai tubuhnya, maka kita harus segera memberi informasi pada orang-orang terdekatnya, seperti anggota keluarga. Tujuannya, agar orang-orang terdekat dapat tetap mengawasinya selama 24 jam hingga orang traumatis itu tidak lagi berniat untuk melakukan bunuh diri.

Kedua, ketika orang yang mengalami trauma berniat untuk melukai atau membunuh orang lain. Selain berniat untuk melakukan bunuh diri, orang traumatis juga dapat memiliki niat untuk melukai atau membunuh orang lain. Tentunya orang yang ingin dilukai atau dibunuh biasanya adalah orang yang sangat melukai perasaan orang traumatis itu. Bila dalam percakapan/perjumpaan kita menemukan bahwa dia akan melakukan niat tersebut, maka kita harus segera memberikan informasi kepada orang-orang terdekatnya (seperti keluarga) dan juga orang yang akan dilukai atau dibunuhnya. Tujuannya, agar orang yang akan dilukai atau dibunuh dapat mengantisipasi niat tersebut selagi orang-orang terdekatnya mencoba untuk mencegahnya.

Wednesday, April 11, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (14)

2. Ia memiliki pengenalan diri yang baik
Sebelum menjadi penolong bagi orang traumatis, adalah hal yang penting bagi kita untuk memiliki pengenalan diri yang cukup. Dengan kata lain, kita dapat memahami diri kita sendiri. Kita mengerti apa yang menjadi kelebihan kita dan mengerti bagaimana mengembangkan kelebihan itu. Sebaliknya, kita juga memahami apa yang menjadi kekurangan kita dan sekaligus mengerti bagaimana mengatasi kelemahan tersebut. Kita juga mengerti kemungkinan kaitan-kaitan masa lalu dengan nilai, cara pandang, dan perbuatan di masa sekarang. Contohnya, bila kita dibesarkan dalam keluarga yang reaktif ketika menghadapi masalah tertentu, maka kita mungkin juga bertindak reaktif ketika kita menghadapi masalah tertentu. Atau contoh yang lain, bila kita memiliki ayah yang pekerja keras, maka kita mungkin memiliki cara berpikir bahwa seorang laki-laki harus bekerja sekeras mungkin. Dan seterusnya. Intinya, sekali lagi, kita bisa mengenali kemungkinan-kemungkinan pengaruh dari masa lalu kita.

Bila pengenalan diri itu kurang, maka kita akan memiliki hambatan tertentu ketika menolong orang yang mengalami trauma. Contohnya, bila kita menghadapi seorang laki-laki yang tidak bekerja akibat trauma terhadap kecelakaan yang pernah dialaminya sewaktu kerja di pabrik. Sedangkan, kita dibesarkan dalam lingkungan keluarga yang bekerja tak kenal lelah. Sehari-hari kita melihat ayah dan ibu yang bekerja dari pagi hingga malam. Dan, kita juga tidak pernah mendengarkan keluhan mereka. Sekarang pertanyaannya, apa yang mungkin kita akan katakan atau lakukan terhadap orang laki-laki yang tidak bekerja tadi bila kita tidak mengenali siapa diri kita? Kemungkinan kita menjadi orang yang menuntut agar ia bisa bekerja kembali, bahkan bekerja dengan keras, atau kita akan berkata, “Ah masak begitu aja udah K.O. Ayo kerja lagi, orang laki kan seharusnya bekerja.” Singkatnya, kita mengalami kesulitan untuk memahami orang tersebut. Inilah yang menjadi hambatan kita sendiri.

Sebaliknya, bila kita memahami diri kita dengan baik, maka kita akan lebih mudah memahami diri orang lain. Setidaknya, kita dapat menjadi orang yang tidak mudah menuntut, atau berpikir negatif terhadap seseorang. Contohnya, bila kita memang dibesarkan dalam keluarga pekerja keras, kita masih bisa menyadari bahwa nilai dan cara pikir kita sebenarnya dipengaruhi oleh keluarga yang demikian. Jadi, kita tidak perlu terlalu cepat menilai bahwa seorang yang tidak bekerja berarti ia adalah orang yang negatif, orang yang malas, orang yang tidak bertanggungjawab, dan sebagainya.

Tuesday, April 10, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (13)

V. MENOLONG ORANG TRAUMATIS
Setelah kita mendapatkan beberapa pemahaman mendasar mengenai pengalaman traumatis, sekarang kita akan memikirkan bagaimana menolong orang untuk melewati pengalaman traumatis itu. Namun, sebelum saya menuju pada penjelasan teknis tentang cara menolong orang traumatis, saya akan terlebih dahulu menjabarkan beberapa kualifikasi seorang penolong. Menurut hemat saya, kita harus memikirkan kualifikasi seorang penolong karena bila hal-hal seperti ini tidak diperhatikan, maka akhirnya seorang penolong tersebut justru dapat menjadi seseorang yang menambah pengalaman trauma bagi orang yang traumatis.

Kualifikasi apa saja yang harus dimiliki oleh seorang penolong? Setidaknya ada dua kualifikasi mendasar yang harus dimiliki oleh seorang penolong, yakni:

1. Ia memiliki kerinduan yang besar untuk menolong orang traumatis
Seorang psikiatris, Elizabeth K├╝bler-Ross, dalam bukunya On Death and Dying, mengatakan bahwa seorang yang mengalami kesedihan akan melewati beberapa tahap, seperti tahap penolakan, tahap marah, tahap tawar-menawar, tahap depresi, dan tahap paling puncak adalah tahap menerima. Apa yang dikemukakan oleh dia memang dapat terjadi pada sebagian orang, namun ada satu hal yang perlu dipertanyakan: apakah semua orang yang mengalami trauma dapat dipastikan akan menuju pada tahap terakhir, yaitu menerima? Mengenai hal ini, Yeo menjelaskan bahwa tidak semua orang yang mengalami trauma akan mencapai tahap menerima, meski ia sudah bertahun-tahun menghadapinya. Dengan kata lain, ada sebagian orang yang masih berputar-putar dalam tahap-tahap yang lain.

Dari sini kita melihat bahwa kita tidak bisa memperlakukan orang traumatis secara kaku. Maksudnya, kita tidak bisa memprediksi kapan ia akan berhasil melewati masa-masa PTSD (Post-traumatic Stress Disorder). Apa sebabnya? Karena, setiap manusia memiliki keunikannya masing-masing dalam melewati masalah-masalah hidupnya. Satu orang tidak sama dengan orang yang lain dalam hal menghadapi masalahnya. Ada yang membutuhkan waktu sedikit saja meski peristiwa traumatisnya terkesan berat oleh sebagian orang, namun ada pula yang membutuhkan waktu lama sekali meski peristiwa traumatisnya terkesan ringan oleh sebagian orang. Singkatnya, menolong orang yang traumatis itu tidaklah sederhana.

Oleh sebab itu, bila kita ingin menolong seorang yang mengalami trauma, maka kita harus memastikan apakah diri kita memiliki kerinduan yang besar untuk menolongnya. Bila kita tidak memiliki kerinduan yang besar, maka kesetiaan kita untuk menjadi “kawan seperjalanan” bagi orang traumatis akan pudar. Bahayanya, kita dapat mengalami kejenuhan, dan yang paling menakutkan adalah kita dapat berbalik menjadi seorang yang menambahkan pengalaman trauma bagi orang lain dengan apa yang kita katakan dan lakukan. Teman-teman Ayub melakukan hal ini. Pada awalnya mereka memang bijaksana karena mereka ikut berdiam diri bersama dengan Ayub, namun pada akhirnya mereka justru menimbulkan luka baru bagi Ayub dengan perkataan-perkataannya. Jadi, sekali lagi, apakah kita memiliki kerinduan yang besar untuk menolong orang traumatis?

Monday, April 09, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (12)

Kehilangan Orang
Kehilangan inilah yang seringkali dianggap sebagai kehilangan yang paling menyakitkan. Tentu kehilangan orang yang dimaksud di sini adalah kehilangan orang yang memiliki kedekatan dengan kita, seperti orang tua, saudara, sahabat, dan sebagainya. Bagi kebanyakan orang, kehilangan properti dan kehilangan proyek adalah dua hal yang masih dapat dipulihkan, meski keduanya telah menimbulkan luka batin yang dalam. Namun berbeda halnya dengan kehilangan orang yang dekat dengan kita. Kehilangan jenis ini tidak dapat dipulihkan kembali dengan upaya apapun. Bila orang yang dekat dengan kita meninggal dunia, maka kita tidak dapat mengupayakan agar dia hidup di dunia ini kembali. Itulah sebabnya banyak orang menganggap bahwa kehilangan jenis ini adalah kehilangan yang paling menakutkan. Semakin dekat relasi antara kita dan orang tersebut, maka kita akan semakin dalam pengalaman traumatis yang dirasakan nantinya.

Pengalaman ini pernah dialami oleh seorang istri berinisial S. Ia sangat terpukul dengan kematian suaminya yang sangat mendadak dan mengerikan. Siapa yang menduga bila suaminya akan meninggal akibat ditabrak sepeda motor dari belakang oleh seorang pemuda. Dan yang lebih menyakitkan lagi adalah: tinggal beberapa hari lagi mereka akan merayakan ulang tahun pernikahan yang ke-50. Mereka sudah mengundang seorang romo untuk memberkati acara tersebut dan mereka juga sudah mempersiapkan acara serta tempat pestanya. Semua sudah siap. Namun acara yang dinanti-nanti oleh mereka ternyata harus bubar karena sang suami meninggal enam jam setelah kejadian tragis itu.

Setelah dinyatakan meninggal oleh dokter, sang istri pun menjerit dengan sangat histeris. Berulang-ulang istri itu memeluk suaminya dan selalu menjerit, “Aku ikut, aku ikut, aku ikut.” Yang ada dalam benak istri itu hanya satu: Aku juga ingin mati agar aku bisa mengikuti kepergian suamiku. Seluruh anggota keluarga yang berada dalam ruangan itu pun ikut merasakan kepedihan sang istri. Hari itu dan untuk selama-lamanya, sang istri kehilangan suami untuk selama-lamanya. Kehilangan ini benar-benar sangat, dan paling, traumatis dalam hidupnya.

Thursday, April 05, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (11)

IV. TRAUMA DAN KEHILANGAN
Trauma, pada umumnya, disebabkan karena orang tersebut mengalami kehilangan sesuatu atau seseorang. Yeo dalam On Wings of Storm menyajikan kepada kita tiga macam kehilangan yang dapat dialami oleh orang traumatis:

Kehilangan Properti
Dalam tragedi Mei 1998, banyak sekali orang kehilangan propertinya. Banyak rumah, toko, bangunan megah, tempat kenangan, tempat makan yang hancur. Anak-anak tidak bisa lagi pergi ke sekolah dan orang-orang dewasa pun tidak dapat pergi ke kantor yang sudah hancur lebur. Belum lagi, banyak keluarga harus menderita karena kehilangan tempat tinggalnya sehingga sebagian di antara mereka harus mengungsi ke rumah sanak saudara, ataupun ke tempat yang lain. Semua hal ini hampir dapat dipastikan akan menimbulkan pengalaman traumatis bagi orang-orang yang kehilangan propertinya.

Kita tentunya pernah menyaksikan, baik secara langsung atau tidak, betapa pedihnya seseorang yang kehilangan propertinya. Tentu Anda tahu kasus rumah-rumah liar yang digusur pemerintah. Meski mungkin mereka sudah diperingatkan terlebih dahulu, namun toh mereka akan menjerit atau menangis secara histeris bila mesin buldoser datang menghampiri dan menghancurkan rumah-rumah mereka. Kepedihan mereka akan semakin bertambah bila mereka sama sekali tidak memiliki harta yang berharga lainnya.

Kehilangan Proyek
Kehilangan proyek dapat berupa kehilangan impian, cita-cita, atau harapan. Kadangkala kehilangan proyek dapat menimbulkan level traumatis yang lebih mendalam ketimbang kehilangan properti. Pada umumnya, seseorang menikmati hidupnya dengan adanya impian yang hendak dikejarnya. Dari sanalah ia akan memiliki semangat hidup dan semangat juang untuk mencapai hal yang diharapkan. Namun bila apa yang diharapkan itu terhilang karena hambatan-hambatan tertentu, maka ia bisa menjadi frustrasi, putus asa, dan bahkan merasa ingin mati.

Contohnya Patrick yang terserang kanker paru-paru. Dalam menjalani hari-harinya, Patrick tidak takut terhadap kematiannya atau apa yang ada di balik kematian itu. Ia tidak frustrasi dengan kondisi kankernya. Tapi apa yang menjadi kepedihan mendalam baginya adalah ia tidak dapat menggapai impian yang selama ini diidam-idamkan. Ia merasa bahwa perjuangan hidupnya yang telah dijalani sekian lama tiada artinya lagi karena ia akan meninggalkan dunia ini.

Keadaan yang sama juga dapat dialami oleh orang yang lumpuh. Adalah hal yang lebih pahit bila orang yang lumpuh itu masih berusia produktif. Apa sebabnya? Karena biasanya orang yang berusia produktif memiliki banyak impian. Bahkan, cukup banyak di antara mereka yang menyandarkan keberhargaan dirinya pada perjuangan dan mimpinya itu. Sebab itu, bila ia mengalami kelumpuhan yang menyebabkan ia harus berhenti bekerja, maka hal itu dapat membuat pengalaman traumatis yang cukup dalam baginya.
Namun ada satu lagi jenis kehilangan. Kehilangan yang jauh lebih terasa pahit bagi kebanyakan orang. Kehilangan apa itu? Di waktu mendatang saya akan membahas hal ini. Tunggu ya!

Wednesday, April 04, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (10)

Sayangnya, kita sebagai penolong acapkali tidak dapat menjadi “kawan seperjalanan” bagi orang traumatis. Tidak percaya? Coba pikirkan kasus ini: Bila Anda didatangi oleh seseorang dan ia berkata seperti demikian: “Saya merasa bosan dengan kehidupan ini. Semua orang sudah tidak lagi peduli kepada saya. Dan, saya yakin Tuhan juga sama dengan orang lain, tidak peduli dengan keadaan saya. Sewaktu suami saya dirawat di rumah sakit, banyak orang datang dan menjenguknya. Para hamba Tuhan dan teman-teman gereja silih berganti menanyakan kabar dan mendoakan suami serta keluarga kami. Tapi setelah suami saya meninggal, tidak ada satu orang pun yang datang menjenguk dan menanyakan keadaan saya. Teman gereja pun tidak. Bertahun-tahun saya harus melewati hidup ini sendirian, sebatang kara. Malahan sekarang, Tuhan membuat saya tidak bisa berjalan. Coba lihat, kedua kaki saya harus diamputasi akibat kecelakaan satu bulan yang lalu. Padahal, saya masih harus bekerja demi kebutuhan anak-anak. Saya masih harus ke pasar untuk belanja. Saya juga harus menjemput dan mengantar anak-anak ke sekolah. Tapi sekarang saya tidak bisa berjalan. Saya tidak bisa apa-apa. Tuhan itu jahat, Tuhan itu tidak lagi peduli kepada saya. Tidak cukup puaskah Ia mengambil suami saya? Kenapa kedua kaki saya juga diambil-Nya? Mengapa Tuhan tega melakukan perbuatan sekejam ini?” Selain mendengar perkataan ini, Anda ternyata juga mengetahui bahwa ia sudah tidak pergi ke gereja lagi sejak suaminya meninggal.

Apa yang akan Anda katakan kepadanya, khususnya mengenai pertanyaan-pertanyaannya seputar Allah? Ada beberapa kemungkinan perkataan yang dapat dikatakan kepadanya: (1) “Ya, seringkali kita memang tidak melihat Tuhan dalam situasi pahit seperti ini. Tapi percayalah, Tuhan sebenarnya selalu hadir untuk kita, termasuk untuk Anda. Tuhan tidak pernah meninggalkan Anda sendirian. Jadi, tetaplah beriman!” (2) “Tenang ya. Tuhan tahu apa yang diperbuat-Nya. Ia tahu apa yang terbaik bagimu, dan Ia selalu memberikan yang terbaik buat dirimu dan keluargamu. Engkau mungkin tidak mengerti alasan di balik situasi pahit ini, tapi percayalah bahwa engkau akan melihat hal yang terbaik dari Allah.” (3) “Aku tahu ini sulit, tapi cobalah untuk melihat apa yang dapat engkau pelajari dari peristiwa ini. Mungkin Tuhan sedang mengingatkan dirimu tentang suatu hal, misalnya engkau diingatkan agar engkau mau ke gereja lagi. Masih untung kan, Tuhan mengingatkanmu melalui situasi seperti ini. Masih banyak orang yang mengalami hal-hal yang lebih parah dari engkau.” (4) “Tenanglah, semua akan baik-baik saja. Tuhan akan memelihara kehidupan dan masa depanmu, serta seluruh anggota keluargamu.” (5) “Apa yang engkau alami pernah aku alami semua. Dan pada akhirnya, aku menemukan bahwa Tuhan itu tetap Tuhan yang baik. Jadi, engkau salah kalau memandang Tuhan itu jahat, tidak peduli, kejam, dan sebagainya.”

Silakan Anda menilai lima kemungkinan pernyataan di atas. Bagaimana menurut Anda? Saya kira seorang “kawan seperjalanan” tidak terburu-buru berkata demikian. Ia benar-benar akan menemani perjalanan traumatis orang tersebut. Ia seakan-akan menyatu dalam kehidupannya sehingga ia mengerti semua pertanyaannya seputar Allah. Ia tahu apa yang ada di balik pertanyaan-pertanyaan orang traumatis tersebut. Dan, bila ia memahami apa yang ada di balik pertanyaan tersebut, maka cara ia menanggapi pertanyaan itu pun akan berbeda. Ia akan berkata, contohnya: (1) “Saya tahu situasimu sangat sulit. Kalau saya jadi engkau, saya pun mungkin bertanya pertanyaan-pertanyaan yang sama denganmu.” (2) “Semua pertanyaanmu tentang Tuhan sangatlah masuk akal.” (3) “Saya senang dengan kejujuran perasaanmu terhadap Tuhan.” (4) “Saya tidak memiliki jawaban untuk semua pertanyaanmu. Tapi saya mengerti situasimu.” (5) “Pertanyaan-pertanyaanmu sangat sulit dijawab karena hal itu berakar dari kesulitan-kesulitan dalam hidupmu. Tapi saya bersedia untuk menemanimu dalam melewati masa sulit ini.” Dan seterusnya.

Sebagai penutup untuk pembahasan bagian ini, kita harus menyadari satu hal penting, yaitu bahwa pemikiran dan perasaan orang traumatis tentang Allah perlu didengarkan dan dipahami. Kita tidak bisa dan tidak boleh menampik keberadaan segala pikiran dan perasaannya tentang Allah yang ia sembah. Justru, bila kita berusaha menyangkal hal ini, maka sebenarnya kita sedang membuat masalah baru bagi orang yang mengalami trauma. Masalah baru itu antara lain: (1) secara tak sadar, kita sebenarnya sedang mengajarkan mengenai Allah yang tidak berperasaan, Allah yang tidak bisa memahami penderitaan manusia, Allah yang nun jauh di singgasana-Nya. Jangan lupa, berapa banyak orang yang kecewa terhadap Tuhan atau kekristenan karena melihat kelakuan orang Kristen itu sendiri. Apa artinya? Artinya, seringkali orang luar memandang kita sebagai wakil Allah di bumi ini. Sebab itu, bila kita tidak memahami pikiran dan perasaannya tentang Allah, maka orang trauma itu semakin dapat meyakini bahwa Allah memang adalah Allah yang tak berperasaan. (2) Selain itu, kita justru mengajak dirinya untuk menggunakan “topeng” kekristenan. Tidak semua orang yang pergi ke gereja dan menyembah Allah adalah orang yang benar-benar spiritual. Sebagian di antara mereka adalah orang-orang yang pernah mengalami peristiwa traumatis yang sedang memakai “topeng” kekristenan. Mereka menyembunyikan segala kepahitan dan keraguannya tentang Allah dengan cara melakukan banyak kegiatan gereja. Tapi pertanyaannya, apa yang menyebabkan mereka melakukan demikian? Salah satu penyebabnya adalah karena mereka tidak dipahami oleh teman-teman segerejanya. Mereka tahu bahwa ketika sekali mereka mengungkapkan pertanyaan atau keraguannya tentang Allah, maka orang lain segera memandang rendah spiritualitasnya. Mereka tahu bahwa ketika sekali mereka mengungkapkan kejengkelannya kepada Allah, maka orang lain akan menuduh bahwa hal itu adalah dosa di mata Tuhan. Itulah sebabnya, mereka merasa bahwa lebih baik mereka menyembunyikan seluruh pertanyaan atau keraguannya tentang Allah dalam dirinya dan mereka tetap melakukan hal-hal yang dianggap suci, saleh, dan spiritual. Inilah yang saya maksud dengan “topeng” kekristenan.

Tuesday, April 03, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (9)

Tapi kita harus berpikir lebih jauh dari sekadar memikirkan pandangan demi pandangan untuk menjawab pertanyaan tersebut. Maksudnya, kita harus bertanya apakah pertanyaan-pertanyaan yang diajukan oleh orang yang mengalami trauma sebenarnya merupakan pertanyaan teologis? Ataukah sebenarnya pertanyaan-pertanyaan itu merupakan pertanyaan psikologis? Saya berpendapat bahwa tidak semua pertanyaan yang tampaknya teologis merupakan pertanyaan teologis dalam arti yang sesungguhnya. Artinya, kadangkala pertanyaan-pertanyaan “teologis” itu muncul sebagai reaksi sesaat atau reaksi psikologis saja.

Untuk memperjelas hal ini, saya akan memberikan contoh sehari-hari. Si Antok (nama samaran) merasa tidak terima dengan perlakuan yang tidak adil dari tukang becak yang baru saja menabrak mobil barunya. Rupanya, sang tukang becak itu menabrak mobil Antok dari belakang dengan cukup keras. Antok pun segera mendatangi tukang becak dan langsung memukulnya sebelum meminta pertanggungjawabannya. Perkelahian pun terjadi. Sang tukang becak balas memukul. Tapi, singkatnya, di antara mereka tidak ada yang menang dan tidak ada yang kalah karena masyarakat segera melerainya. Antok pun pulang dengan babak belur.

Pertanyaan untuk Anda adalah, apakah Antok tidak tahu bahwa ia seharusnya tidak boleh memukul tukang becak itu sebelum meminta penjelasannya? Atau bahkan, apakah Antok tidak tahu bahwa ia tidak perlu menggunakan kekerasan dalam menyelesaikan perkaranya? Tapi mengapa Antok melakukan perbuatan itu semua? Dari kasus ini, apakah kita bisa menyimpulkan bahwa Antok tidak tahu teorinya mengenai bagaimana menyelesaikan perkara gara-gara ia memukul tukang becak itu? Tidak bisa, bukan? Kita justru akan mengatakan bahwa Antok khilaf atau ia sedang emosi sesaat. Bila saya kaitkan dengan apa yang sebelumnya saya jelaskan, maka pertanyaan-pertanyaan yang tampaknya teologis terkadang bisa dimengerti sebagai pertanyaan psikologis saja. Mungkin orang yang mengalami trauma itu tahu tentang siapa Allah yang sebenarnya. Mungkin orang itu tahu bahwa Allah tidak pernah meninggalkan dirinya, namun toh ia menanyakan “di manakah Allah?” Mungkin orang itu tahu bahwa Allah itu selalu baik, namun toh ia bisa berkata, “I hate You, Lord!” Hal inilah yang saya maksud dengan pertanyaan psikologis belaka.

Apa yang sebenarnya saya mau katakan sejak tadi? Sebenarnya, saya hanya mengajak kita untuk membedakan terlebih dahulu akan pertanyaan-pertanyaan seputar Allah yang diajukan oleh orang traumatis. Satu ketika kita memang perlu mengevaluasi pandangan-pandangan tentang Allah untuk seseorang yang berada dalam tahap pasca trauma. Namun bila kita ingin menolong orang traumatis, kita mestinya tidak perlu terburu-buru untuk mengumbar pernyataan-peryataan teologis untuk menjawab pertanyaan-pertanyaan seputar Allah dari orang tersebut. Yang perlu kita lakukan adalah kita menjadi “kawan seperjalanannya” yang bisa memahami hal-hal di balik pertanyaan teologisnya.

Monday, April 02, 2007

DI BAWAH BAYANG-BAYANG TRAUMA (8)

Nah sekarang bagaimana pandangan saya pribadi mengenai penderitaan manusia dan Allah? Saya pribadi cenderung meyakini bahwa penderitaan manusia seringkali berguna untuk mendewasakan seseorang. Bila ia terkena “angin sepoi-sepoi” alias tidak ada penderitaan, maka ia akan menjadi malas untuk bertumbuh, bahkan ia akan tertidur. Namun bila ia mengalami “angin kencang,” maka ia akan berjuang sekeras-kerasnya untuk bertahan. Di situlah terdapat peluang untuk semakin bertumbuh/dewasa. Perhatikanlah kehidupan Ayub. Ia mengalami penderitaan jasmaniah dan batiniah yang luar biasa, namun pada akhirnya ia memiliki iman yang semakin dewasa dari yang sebelumnya.

Tapi apakah Allah menggunakan penderitaan untuk mendewasakan manusia? Tidak. Yakobus 1:13 berkata, “Apabila seorang dicobai, janganlah ia berkata: ‘Pencobaan ini datang dari Allah!’” Ayat itu menegaskan bahwa Allah bukan pencipta penderitaan manusia. Lalu bagaimana penderitaan itu datang ke dalam dunia? Orang Kristen percaya bahwa dosalah yang membuat dunia ini tidak sempurna. Sebab itu, penderitaan itupun terjadi karena dunia yang tidak sempurna yang berakar dari dosa manusia. Tapi ada orang yang masih belum puas bertanya. Lantas siapakah menciptakan dosa manusia? Bila dijawab bahwa kehendak manusialah yang “menciptakan” dosa, maka ia akan bertanya siapakah yang menciptakan kehendak bebas itu? Bukankah Allah adalah Pencipta segala sesuatu?

Pertanyaan dan pernyataan akan terus berlanjut tanpa henti. Namun untuk pertanyaan yang terakhir, saya akan menjawab bahwa satu sisi memang benar bila Allah adalah Pencipta segala sesuatu, Ia adalah Allah yang mahakuasa untuk menciptakan dan menguasai segala sesuatu, namun di sisi yang lain Alkitab mengatakan bahwa Allah bukanlah Pencipta kejahatan (Yak. 1:13). Bagaimana kita mendamaikan kedua hal ini? Tapi saya pun berpikir, apakah kedua hal ini harus selalu didamaikan atau ditemukan jawaban pastinya? Apakah tidak ada lagi ruang untuk misteri Allah? Saya tahu bahwa sebagian orang akan tetap merasa tidak puas dengan jawaban mengenai misteri Allah. Tapi bukankah misteri Allah itu memang ada bila kita mempercayai Allah yang serba maha? Bagi saya, yang paling penting adalah Allah tetap mahakuasa untuk menciptakan, memelihara, dan menguasai hidup manusia meski manusia hidup dalam kemisterian-Nya. Manusia tetap berada di dalam kekuasaan Allah. Tidak ada hal yang mengejutkan Allah atas apa yang dilakukan manusia. Tidak ada hal yang di luar kendali Allah meski manusia memiliki kehendak bebas. Semua ada di dalam kedaulatan Allah. Oh betapa meneguhkannya berita ini!